Bentrokan Pecah! Gema Revolusi Menggaung di Depan Istana Kepresidenan Bogor

ANIESINDO.COM – Pendemo tolak Undang-Undang Cipta Kerja dan polisi bentrok di depan Istana Bogor, Kamis (8/10/2020). Pendemo datang dari mahasiswa yang tergabung dalam kelompok Cipayung Bogor Raya.

Pantauan SuaraJakarta.id di lokasi, ratusan mahasiswa yang melakukan aksi unjuk rasa di depan gerbang Istana Kepresidenan Bogor itu menolak untuk meninggalkan lokasi demo pada pukul 17.30 WIB.

Saat itu, mahasiswa kembali berdiri dan menyuarakan revolusi sambil berjalan lima langkah menuju gerbang Istana Bogor.

Baca Juga:  Akibat Bentrok Massa Penolak UU Cipta Kerja Dengan Brimob, Kantor ESDM Hancur

Namun, anggota Polri-TNI menjaga dengan ketat agar mahasiswa tidak menuju ke depan gerbang Istana Bogor.

Sempat mereda, namun mahasiswa kembali melakukan perlawanan dengan kembali meneriaki revolusi sambil maju lima langkah.

Hal itu nampaknya membuat mahasiswa kesal karena tidak diperbolehkan menggelar aksi di depan percis gerbang Istana Bogor.

Aksi pelemparan botol dalam kemasan, sendal dan bambu juga tutut dilemparkan kepada anggota yang berjaga.

Baca Juga:  Puthut EA ke Mahfud MD: Berani Tanggung Jawab UU Cipta Kerja di Akhirat?

Pantauan di lokasi, aksi baku hantam antara polisi dan mahasiswa terjadi pada pukul 17.40 WIB, ada beberapa mahasiswa yang terluka dan juga anggota.

Di lokasi juga tampak terlihat Wali Kota Bogor, Bima Arya Sugiarto yang baru datang pada pukul 18.00 WIB, melihat langsung demo penolakan UU Cipta Kerja tersebut. []

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here