PKS: Silakan Reshuffle, Kami Tetap Oposisi!

Bendera PKS/Net

ANIESINDO.COM – Partai Keadilan Sejahtera (PKS) mempersilakan Presiden Joko Widodo jika ingin melakukan reshuffle kabinet. Pasalnya, itu merupakan hak prerogatif seorang Presiden sebagai kepala negara.

Namun, PKS tetap pada pendirian awal, yaitu mengambil posisi untuk berada di luar pemerintahan alias oposisi.

Demikian ditegaskan Ketua DPP PKS, Mardani Ali Sera saat menjadi pembicara diskusi daring Trijaya FM bertajuk “Menanti Perombakan Kabinet”, Jakarta, Sabtu (4/7).

“Pak Jokowi mau reshuffle monggo, kita serahkan kepada Pak Jokowi. PKS oposisi, kita akan awasi biar publik mendapatkan haknya. PKS insyaAllah konsisten oposisi,” ujar Mardani Ali Sera.

Baca Juga:  Menakar Persaingan PKS Versus Gerindra-PDI-P di Pilkada Depok, Head To Head 2 Petahana

Menurut anggota Komisi II DPR ini, pihaknya tetap beharap yang terbaik bagi pemerintah dalam menjalankan tugas dan kewajiban. Apalagi di tengah kondisi pandemik Covid-19 saat ini.

Karena itu, PKS menilai wajar jika Presiden Jokowi marah-marah dan geram melihat kinerja para pembantu di kabinet.

Hanya saja, menurut Mardani Ali Sera, kemarahan Jokowi itu sekaligus memarahi dirinya sendiri.

Baca Juga:  PDIP-Gerindra Resmi Berkoalisi, Goyang Dominasi PKS di Depok

Wajar juga Pak Jokowi marah. Tapi sebetulnya yang bikin Pak Jokowi marah Pak Jokowi sendiri,” tandasnya.

Selain Mardani Ali Sera, turut hadir menjadi narasumber; politisi PDI Perjuangan, Masinton Pasaribu; politisi Golkar, Ahmad Doli Kurnia; politisi PKB, Maman Imanulhaq; peneliti Indef, Bhima Yudhistira; dan Direktur Eksekutif Indonesia Political Opinion (IPO), Dedi Kurnia Syah. (Rmol)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here